Rahmat

Semakin hari, semakin hati ini nipis dan mudah ditembusi oleh sebarang peristiwa yang tajamnya umpama pisau. Penembusan itu mengizinkan akal berfikir rasional, merenung semula masa silam.

Di manakah silapnya? Apakah yang masih belum aku lakukan?

Selamat bergraduasi buat kawan-kawanku.

Kegagalan aku kali ini yang paling melukakan, tetapi yang paling tidak aku zahirkan.

Ya, kegagalan kali inilah yang paling memikirkan. Aku mula menjelmakannya di dalam tanggapanku sebagai rahmat.

“Bagaimana bentuknya, bila dan di mana rahmat Allah tidak diketahui oleh manusia malah kadangkala disalah anggap sebagai petaka,” kataku.

Advertisements