Suratan (1)

Aku pernah berdoa dan berharap kepada Allah SWT agar menzahirkan atau menyingkap tabir keindahan yang mengagumkan di hadapan mata dan hatiku. Keindahan yang menyebakan aku terpana dan tidak henti-henti memujinya sebagai Tuhan Yang Maha Sempurna. Keindahan yang mengukuhkan hubunganku dengan-Nya. Sehingga kini aku belum menemuinya, atau belum dikabulkan hajatku, atau barangkali Allah telah perkenankan tetapi disebabkan tebalnya kerak yang menyelaputi permukaan hati, aku jadi buta.

Cuma, ada peristiwa yang menyebabkan kefahamanku terhadap “perancangan Allah” mengukuh dalam minda. Peristiwa pertemuan-pertemuan yang tidak dijangka, pertemuan yang kadang-kadang dikatakan sebagai kebetulan yang sangat kebetulan di muka bumi Allah yang luas ini. (Catatan – Abdullah Hussain Sasterawan Negara ada menulis siri cerpen Pertemuan)

1. Pertemuan di KL sentral

Setelah aku pulang ke Malaysia, aku harus menyelesaikan beberapa hal yang menyebabkan aku harus ke Kuala Lumpur. Kali ini ialah pemergian ke Kuala Lumpur yang pertama semenjak aku pulang. Rasa terasing di bumi sendiri masih belum luput menyebabkan aku tidak menghubungi sesiapa sebelum aku ke sana. Hal ini menyebabkan aku buntu apabila sampai di KL sentral, di manakah tempat untuk aku bermalam?

Lantaran itu aku mundar-mandir di KL Sentral mencari jalan. Sambil itu aku membuat pengumuman di dalam Facebook tentang keberadaanku di KL Sentral dan aku tiada tempat bermalam. Sedang aku menanti reaksi daripada kawan-kawanku kalau ada sesiapa yang membacanya, seseorang muncul dari hadapan menuju ke arahku.

Suratan, dia ialah Syed Qamarul Bahrin Jamalullail. Rakan sekolahku semenjak di Sekolah Izzuddin Shah sehingga berpindah ke Sekolah Menengah Agama Persekutuan Kajang. Kami tidak bersua sejak tamat SPM 2004. Masing-masing membawa haluan sendiri dan di sini kami dipertemukan Tuhan.

“Aku nampak ko ke sana-sini, macam kenal. Ko apa cerita sekarang?”

Kami bersembang-sembang seperti mana kawan lama bersembang. Aku menceritakan masalahku ketika itu dan dia mengajak ku untuk bermalam di rumahnya tetapi dia akan balik agak lewat kerana dia ada sedikit urusan. Kebetulan, pengumumanku di Facebook telah mendapat beberapa reaksi, ada beberapa orang kawanku yang ikhlas mengajakku untuk bermalam di rumah mereka. Maka, masalahku pun selesai.

Aku mendapat tempat tidur, dan aku memperoleh satu pertemuan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: