Catatan penghujung 2014

Catatan penghujung 2014

Beberapa tempoh setelah kembali dari Mesir, aku kini sudah melalui saat-saat pelbagai, sebahagiannya bermanfaat, ada juga yang sia-sia sekadar menghabiskan umur emasku. Sekadar menyenaraikan beberapa hal yang telah dilalui:

1. Bekerja di Mydin sebagai juruwang selama lima bulan. Satu kontradiksi dengan kerjaya terkini, bukannya pada aku tetapi pada orang lain yang mendengar. Bagi aku, tiada peliknya bekerja sebagai juruwang walau apa jenis ijazah yang dimiliki. Hal ini bagi aku satu ketempangan minda masyarakat yang perlu dibetulkan kerana telah terbenam dalam sampah materialistik.

2. Menyertai bengkel Drama Festival Kuala Lumpur anjuran TV3. Seni dan sastera merupakan satu cabang minat yang aku anuti sejak sekolah menengah. Namun begitu aku tidak serius dan yakin dengan kebolehan diri sendiri. Aku sekadar meminati da bersorak di tepi padang. Kemudian, aku melihat iklan di TV3 tentang penganjuran bengkel ini. Aku menyertai dengan harapan, sesuatu akan dicungkil dari dalam diri aku. Apabila aku sampai di sana, bagi aku boleh tahanlah bengkel tersebut, dan bukanlah bengkel sebenarnya, bentuk penganjurannya lebih kepada seminar atau kuliah. Aku berkesempatan menyertai bengkel lakonan dengan Fatimah Abu Bakar, Sharifah Amani dan Fauziah Nawi, bengkel muzik dengan Azmeer dan Hafiz Hamidon, bengkel penulisan skrip dengan Wan Hasliza dan Rozie Rashid, bengkel pengarahan dengan Kabir Bhatia dan Sabri Yunus. Aku sebenarnya lebih sebagai pendengar sahaja di dalam kesemua bengkel ini. Sekarang aku sudah lupa semua yang disampaikan. Aku hanya ingatkan suasana dewan dan suasana program ini sahaja.

3. Dari segi pengembaraan, banyak tempat yang aku telah kunjungi sebenarnya, walaupun tidaklah sebanyak mana pun. Aku cuba memenuhi kegemaran peribadiku iaitu mengembara dalam keadaan terhad iaitu tidak mempunyai kenderaan sendiri. Aku cuba penuhi nafsu berjalan ini dengan mengajak kawan-kawan dan menumpang kereta dan rumah mereka. Alhamdulillah, aku dapat ke Kuala Lumpur dengan menumpang rumah Akmal Afiq, ke Kuala Kangsar dan Taiping dengan menumpang kereta dan rumah Hanif Khairudin, ke PUlau Pinang dengan menumpang kereta dan rumah Naeem, ke Muzium Matang dan Pasir Salak dengan menumpang program anjuran ISMA. Setiap perjalanan itu telah memberi kesan yang tersendiri terhadap diri aku luar dan dalam.

4. Aku telah membeli kenderaan sendiri, Proton Iswara daripada sepupuku dengan harga RM3000. Syukur dengan pembelian ini aku dapat bergerak ke sana sini dengan mudah.

5. Aku telah mengenali seseorang yang akan dinikahi tidak lama lagi jika diizinkan Allah SWT. Sekarang dalam proses-proses akhir. Doakan.

6. Aku telah memulakan kerjaya sebagai seorang doktor. Aku akui yang aku tidak menyukai kerjaya ini. Tetapi selagi aku menjadi seorang doktor aku akan cuba menyempurnakan tanggungjawab ini sebaik mungkin. Sekarang sudah tiga bulan dan aku akan memasuki jabatan yang seterusnya iaitu perubatan dalaman.

Banyak lagi yang tidak aku catatkan. Aku sendiri tidak menyedari bahawa masa ini berjalan sangat pantas sehinggalah tiba tarikh-tarikh yang menandakan perubahan waktu seperti tahun baru ini. Sikap aku pula masih tidak berubah, masih seperti dulu. banyak unsur negatif masih tidak luntur, malah ada yang masih pekat. Sedangkan aku tahu, unsur itu adalah punca aku gagal untuk terus maju ke hadapan.

Aku tulis hal ini, mungkin tiada sesiapa yang membacanya. Sekurang-kurangnya untuk aku sendiri menilai diri aku. Banyak hal yang berada di dalam diri aku meronta-ronta untuk dilepaskan di dalam bentuk tulisan, tetapi aku sendiri tidak mempunyai masa untuk menulis. Malah, kadangkala apabila aku ingin menulisnya, segala-galanya bagaikan sesuatu yang tidak dapat dijelmakan.

Aku sendiri sebenarnya terasa bagaikan sedang terperangkap di dalam seuatu kurungan yang aku tidak dapat ekspreskan di sini apakah kurungan itu sebenarnya. Aku rasa seperti sedang dipenjara dan aku tidak keruan dalam setiap perbuatanku. Apabila aku berada di wad sedang bekerja, sedang mengikuti rondaan yang diadakan oleh pakar, kadangkala aku akan merenung ke luar memandang langit dan kenderaan yang bersimpang siur di jalan. Apabila aku sedang berkejaran dari wad ke wad, di beranda wad aku terlihat gunung yang jauh dengan kepulan awan yang mengerumuni puncaknya. Begitu juga apabila aku sedang memandu laju sewaktu pulang dari kerja, aku melontarkan renunganku jauh ke hutan-hutan di permukaan gunung dan langit yang kebiruan.

Aku seperti mahu pergi jauh, ke satu tempat, meneroka kemanusiaan, menggali pengalaman, mencipta kenangan, membina persahabatan, mengenal kebudayaan, menyendirikan jiwa, merenung diri.

Aku mahu melihat alam ini dengan lebih luas. Ketika aku pergi itu, aku tidak mahu ada sesuatu yang mengikat aku agar aku tidak bebas sepenuhnya.

Aku tidak ingin hidup di bawah bumbung. Langit dan gunung itu adalah inspirasi aku. Inspirasi untuk hidup, inspirasi untuk karya.

Faham ke?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: