Retorika ke hakikat

Aku ingin memahat sedikit kata-kata pada malam ini, sebelum tiba hari esok; hari berakhirnya cita-cita, hari penghujung sebuah impian, semuanya sedang menuju ke satu penamat.

Dua jasad yang bersatu dengan ikatan yang suci, tidak bersatu hatinya. Kedua-duanya merupakan jiwa yang terasing dan tidak pernah bersatu. Walau pelbagai cara dan usaha dilakukan secara sungguh-sungguh, tetap tidak dapat dileburkan untuk menjadi satu.

Keengganan telah mencipta satu tembok yang besar. Aku telah cuba mendaki tembok itu dengan segala payah dan kesakitan, ternyata dia terus menambah batu-bata, menebalkan dan meninggikan tembok itu. Apabila aku telah sampai ke puncak tembok itu, bertemu wajahnya, dengan penuh harapan untuk bersamanya tanpa dipisahkan oleh tembok itu, dia menolakku.

Aku terjatuh, berpaut di pinggir tembok itu. Dia hanya memandangku dengan penuh kemarahan, di hatinya penuh kebencian terhadapku.

“Kenapa kau terus memanjat? Semua usahamu tidak akan mengubah apa-apa pun.”

Dia memijak tanganku. Aku kesakitan dan terus bertahan. Dia terus menghinjak-hinjak jari-jemariku sehingga luka berdarah. Dia menendang kepalaku. Lalu pautanku terlepas.

Aku gugur ke bumi. Ketika aku sedang menuju ke permukaan bumi, aku lihat wajahnya di atas tembok, wajah yang pernah ku kucup dahulu dengan penuh harapan. Wajah yang pernah memberi harapan.

Aku memejamkan mataku. Tubuhku terus meluncur ke bumi ditarik graviti. Aku membayangkan tubuhku yang bakal patah riuk, organ-organku akan berkecai, jasadku yang akan hancur terhempas ke permukaan bumi.

Aku terus memejamkan mataku.

Aku hairan.

Kenapa? Kenapa aku terasa seperti aku masih belum terhempas? Apakah aku sudah mati?

Aku membuka mataku. Mereka sedang memaut tubuhku. Aku tergantung di awangan dipaut oleh mereka. Wajah-wajah mereka sangat aku kenal. Mereka menarikku ke puncak dataran yang terdapat satu taman di atasnya.

Di situ, aku lihat ada seorang puteri sedang turut menghulurkan tangannya kepadaku. Dia kelihatan seperti sudah lama di situ, menanti seseorang.

Dan aku pun menghulurkan tanganku. Tetapi kami masih jauh. Aku belum dapat mencapainya. Aku ingin mencapainya.

Dekatkan kami wahai Tuhan!

Advertisements

1 Comment (+add yours?)

  1. hauraamani
    Dec 14, 2015 @ 16:47:44

    Hidup manusia memang Allah uji untuk memilih mana hambanya yang bertakwa… Jangan tersungkur dengan ujian ini… bahkan ia sebenarnya adalah penguat untuk meneruskan kehidupan… kebahagiaan itu hak semua insan dan semua orang berhak mengecapinya….

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: