Setelah Dikecewakan

Tulisan ini menasakhkan pos aku yang sebelum ini.

Aku pernah berkahwin dengan seorang perempuan yang aku sangka merupakan wanita yang akan menjadi isteriku yang baik.

Aku silap. Dia bukan isteriku yang baik. Mungkin dia isteri yang baik untuk orang lain.

Dia telah meminta cerai. Aku tidak bersetuju untuk bercerai kerana tempoh perkahwinan kami sangat singkat. Masih banyak usaha yang belum dilakukan walaupun secara jelas kami telah mengetahui puncanya.

Dia kata tujuh bulan ini terseksa sebagai isteri aku, ketika aku telah berusaha menjalankan tanggungjawab sebagai suami dengan sungguh-sungguh mengikut apa-apa yang diajar agama tanpa menganiayainya. Terseksa itu daripada dalam dirinya sendiri, sesuatu yang aku tidak boleh kawal.

Sehingga dia sendiri tidak dapat mengawal dirinya. Dia tidak mahu lagi menjadi seorang isteri. Hilang hormat dan taat kepadaku. Dia pergi tanpa kebenaranku.

Aku bersetuju untuk berpisah secara tebus talak. Setelah semua yang dilakukan kepadaku, permintaan perpisahan ini kemuncak kekecewaan yang dia cipta untukku. Tetapi perpisahan ini baginya penyelesaian masalah untuknya.

Ya, memang telah selesai masalah itu. Dia bersetuju untuk membebaskan dirinya daripadaku dengan bayaran 25,000 ringgit. Satu nilai yang tidak setara dengan harga sebuah perkahwinan.

Itu kemuncak kekecewaan yang dia beri kepadaku setelah semua yang dilakukannya. Dia fikir semua itu boleh dilangsaikan dengan 25,000 dan permohonan maaf yang belum pernah aku terima. Aku terasa seperti dibuang bagaikan sampah.

Dia rasa itu cara baik, tanpa menyatakan rasa bersalah. Penuh yakin Tuhan akan mengampunkannya.

Mudah-mudahan Tuhan akan mengampunkannya. Dia bukan lagi isteriku. Tidak perlu aku membebankan diriku tentangnya lagi. Dia pernah bergelar isteriku selama 235 hari, tetapi sebagai sebagai sebenar-benar isteri aku tak tahu berapa hari sahaja.

Aku tahu aku sendiri banyak kekurangan. Aku juga tahu apakah masalah sebenar dia sehingga jadi begini.

Perpisahan ini boleh jadi baik untukku, dan juga untuknya. Tetapi itu bukan jaminan. Dunia ini di tangan Tuhan. Dia yang menyusun segala-galanya. Manusia mengharapkan sesuatu itu mengikut keinginannya, tetapi Tuhan mempunyai keinginan-Nya sendiri.

Tuhan Maha Adil. Dia tahu mana yang baik untuk hamba-Nya. Dia tahu siapa yang zalim dan siapa yang adil. Dia lebih berhak memberi pengajaran yang selayaknya kepada mereka yang bersalah.

Aku serahkan pada Tuhan.

Ya, setelah dikecewakan, aku tetap akan mencari cinta yang baharu, insya Allah lebih segar dan membawa ke syurga. Amin!

Fajar sudah kelihatan, subuh telah tiba… siang akan menjelma, tidak lama lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: