Magis: Membetulkan letak diri dalam rohani

Magis.

Sepatah perkataan yang sesuai untuk mendeskripsi pengalaman semenjak peristiwa pahit lepas. Kembara rohani dan fizikal, merentas pergunungan dan lembah kehidupan, bermandi hujan duka dan bergelumang lumpur bahagia, semuanya terpahat dengan penuh seni dalam hati.

Selepas kepahitan, bertimpa-timpa nikmat, sedar atau tidak, dianugerahi Tuhan kepadaku. Kadangkala, luka ada berdarah, tetapi tidak banyak, kemudiannya kering semula. Semakin hari semakin menuju kesembuhan. Semakin hari, aku semakin lupa, bagaimana kesakitannya.

Masa terus berjalan. Aku terus menuju ke arah takdir Tuhan. Sama ada aku melakukan sesuatu atau tidak, kehidupanku tetap menuju ke penghujungnya. Cuma apabila sakit itu aku lupai, Dia pun aku mula lupai.

Aku telah selamat menjadi seorang suami sekali lagi, kali ini kepada seorang wanita yang lebih baik. Rezeki dimurahkan, aku berjaya menamatkan tempoh latihan sebagai doktor pelatih walaupun dengan langkahan yang rapuh. Sebelum memulakan semula kerjaya aku sebagai doktor, terdapat fasa cuti selama beberapa hari yang tidak aku habiskan ketika berada di dalam tempoh latihan.

Ketika cuti, aku mengambil peluang untuk melihat alam Tuhan, sambil menelaah sejarah, melihat realiti Malaysia, berfikir dan meletakkan kedudukan diri dalam situasi terkini. Retrospektif…

Pertama, perasaan gagal.
Gagal sebagai seorang hamba, Melayu, suami, doktor, rakyat, anak, abang, menantu, pendakwah, dsb.
Banyak tanggungjawab tak terlunas, banyak ingkar dan khianat. Aku terus dalam keculasan, dalam keadaan beban semakin bertambah-tambah. Dan aku terus selesa mengasingkan diri daripada manusia

Kedua, keliru.
Apabila aku meneliti semula sejarah bangsa dan umat, melihat hal yang berlaku di Malaysia, dalam kalangan kawan-kawan, dalam kalangan ahli-ahli organisasi dakwah, kecelaruan masyarakat, aku menjadi keliru. Apakah sebenarnya yang sedang berlaku kepada negara ini? Apakah hala tuju bangsa ini? Ke mana dunia ini sedang menuju? Kenapa seperti tidak selari teori dan realiti. Pedih apabila aku melihat kucar-kacir dunia. Fikiranku berserabut dan buntu. Kegemilangan bangsa ini umpama satu aib yang harus dilupakan. Rakyat inginkan bentuk kehidupan mengikut kehendak buaya penjajah pemakan bangkai. Itu yang mereka suka dan mereka tidak sedar bahawa mereka tertipu. Dan Malaysia kini sedang terbentuk, dengan acuan yang diasaskan oleh penjajah. Bagaimana untuk membetulkannya?

Aku cuba membetulkan semula letak diriku dalam rohani. Rohani yang masih tempang. Akal membantuku menilai.

Tuhan, bantu aku dalam penetapan ini. Tunjukkan aku jalan, dan bantu aku melangkah di atas jalan itu.

Masa terus berjalan, menuju takdir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: