2015 pergi

Besok 2016 akan tiba. 2015, hanya dalam beberapa ketika, akan pergi.

Semua akan pergi. Usia, kenangan, orang-orang di sekeliling kita, waktu, harapan, cinta, dan banyak lagi. Semua akan pergi. Ya, mereka akan pergi. Sekalipun engkau tidak mahu, mereka tetap pergi.

Engkau tiada, mereka tidak terjejas. Mereka pergi engkau tidak pun terjejas. Semua itu hanya hukum alam. Yang datang akan pergi, walaupun tanpa kerelaanmu. Engkau merasakan yang pergi itu mereka. Sebenarnya, engkau juga sedang pergi.

Engkau sendiri sedang berjalan menuju takdirmu. Engkau tidak mampu mengawal langkahanmu sepenuhnya kerana ia milik takdir. Engkau sangat ingin tidak meninggalkan atau ditinggalkan. Tetapi destinasimu masing-masing berbeza.

Mereka pergi, dan engkau juga sedang pergi. Meninggalkan segala-galanya.

2015 telah melukiskan pelbagai warna di hatiku. Sebahagian besarnya telah meremukkan, sebahagian besar juga telah membentuk semula hatiku. Duka dan cita-cita itu sebati. Suka hanya hiburan seketika. Kehidupan sepenuhnya merutin, menjadi debu. Hanya sedikit menjadi emas.

Cinta merupakan episod utama yang mencorak kematanganku tahun ini. Akan datang 2016, sesiapa yang menerima cintaku sangat beruntung, kerana telah dibentuk dengan baik oleh pengalaman 2015. Wajahnya lebih matang, lebih meyakinkan dan lebih tabah. Kerana telah ditempa selama 235 hari dengan penuh muhasabah.

2016, aku telah bersedia. Untuk menjadi hamba Tuhan yang lebih baik. Aku tidak pernah menyangka bahawa aku telah mampu untuk sampai setakat ini. Melalui pelbagai perkara yang aku sendiri tidak yakin aku mampu merentasinya.

Ternyata aku sudah sampai setakat ini di penghujung 2015 ini. Aku mula sedar, dan semakin sedar, bahawa aku boleh.

Aku boleh menjadi lebih baik. Aku boleh menjadi hamba-Nya yang baik.

Advertisements

Restrospektif awal perkahwinan

Setelah beberapa aku tidak mencatat, pelbagai perkara yang terpendam di dalam diri ini selama menempuhi kehidupan bergejolak, memaksa untuk aku supaya terus memahatnya. Terutama apabila aku menonton siri Jejak Rasul As-Salam: Saudara Dari Timur, kembara Anwar Afiq di negara Korea, Jepun dan Taiwan menziarahi saudara se-Islam yang menetap di sana, membawa aku mengenang kembali pengalaman aku mengembara sepanjang 7 tahun 10 bulan di Mesir.

Antara keseronokan di Mesir dahulu ialah berkenalan dengan kawan-kawan Muslim dari pelbagai negara dan mengenali budaya mereka. Keseronokan ini meletakkan azam dalam diriku supaya satu hari nanti aku kembali ke sana membawa isteri tersayang melihat negara itu dan menziarahi negara-negara lain dan melihat kebudayaan masyarakat Muslim di sana.

Aku sudah menikahi seorang wanita yang cantik pada 25 April 2015. Nur Najwa Hanim binti Ab Latif, seorang wanita yang sangat unik, aktif dan cerdik. Membuatkan aku menjadi rendah diri sebagai suaminya, berasa sangat bertuah dan memberi inspirasi kepadaku untuk menjadi lelaki dan suami yang lebih baik, berdikari dan mampu memimpin.

Sepanjang pernikahan hampir lebih dua bulan mencecah tiga bulan ini, aku telah dibawa meneroka satu dimensi baharu yang tidak pernah aku kenal atau jangka sebelum ini. Ruang itu memerlukan tingkat toleransi yang tinggi dan inisiatif pemahaman yang maksimum. Teori ketika ini tidak sepenuhnya serupa ketika praktikal, aplikasi perlu dinamik untuk adaptasi. Pengorbanan fizikal dan emosi adalah satu kelaziman yang pantang diungkit. Cinta dan kasih sayang harus disemai setiap ketika supaya bahang konflik dapat disejukkan untuk mencipta suasana harmoni yang nyaman.

Pelbagai cabaran telah mula dihadapi sepanjang hampir tiga bulan ini dan kalau diikutkan lumrah kehidupan berumahtangga dijangka akan datang pelbagai lagi cabaran. Kami harus sentiasa bersedia dengan iman dan taqwa, kasih sayang dan cinta, ilmu dan amal agar bahtera kami belayar teguh menghadapi gelombang dan badai menuju daratan yang dicita-citakan.

Kali ini kami berpeluang bersama-sama menyambut Ramadan dengan penuh sederhana sambil menyempurnakan komitmen terhadap kerjaya. Perselisihan manja tetap ada antara kami, saat gembira harus sentiasa dicipta agar istana kebahagiaan dapat terus terbina sedikit demi sedikit. Kami dihiburkan sebentar oleh Tuhan dengan berita kehamilan isteri yang dicintai, kemudian kami diuji dengan nikmat itu ditarik semula apabila disahkan kandungan itu keguguran.

Kami tetap berusaha untuk bersyukur. Kami terus cuba untuk terus reda. Walaupun payah, kami pasrah.

Isteriku kini sedang menjalani proses penyembuhan akibat keguguran ini. Proses penyembuhan fizikal dan emosi, dengan mengambil rehat secukupnya, dan aku harap beliau dapat mengambil peluang ini untuk menenangkan keresahan jiwanya.

Sepanjang dua minggu, kini isteriku sedang berada jauh di Rawang dan aku di Ipoh. Sepanjang tempoh ini aku menghayati kejauhan ini, aku menyemaikan lagi rasa cinta dan rindu melalui jarak ini. Aku berusaha menyuburkan cinta dengan mengenangkan jasa-jasanya dan pengorbanan yang telah dilakukan untuk aku sepanjang tempoh perkahwinan kami.

Pernikahan ini kehidupan. Kehidupan ini pengembaraan. Tidak ubah seperti pengembaraan aku ke Mesir atau mana-mana pengembaraan. Apabila ia telah berlalu, keseronokannya nanti akan dikenang-kenang.

Aku akan cuba memastikan isteriku tidak berduka disebabkan aku. Kerana aku sudah banyak melukainya.

Ya Allah, ampuni kami. Teguhkan kami dalam perjalanan ini. Tetapkan kami atas jalan-Mu.

Ya Allah, aku mencintai isteriku!

Kenapa tiada rindu? (1)

Sejujurnya, tiada pun perasaan rindu dalam diri aku terhadap negara yang telah aku diami selama hampir lapan tahun, iaitu Mesir. Mungkin lebih tepat: belum ada. Aku tidak tahu apakah sebabnya, kerana ketika kawan-kawan aku meluahkan rasa rindu mereka terhadap Mesir setelah pulang, aku menyoal  diriku sendiri, ke manakah perasaan itu pergi daripada diriku?

Kenapa tiada rindu?

04072013

Tidak menaiki mesin masa pun. Telah kembali semula ke dua tahun dahulu.

Revolusi lalu sudah tamat. Tentera dan orang yang tidak bertanggungjawab sudah merampas semula kuasa di sini semalam.